Author Topic: Biografi Pengusaha Sukses  (Read 104728 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline fighter4hire

  • Glamhoth
  • Posts: 25
    • View Profile
Biografi Pengusaha Sukses
« on: November 23, 2006, 09:14:52 AM »
Salaam All...
Bro and sist....kalo ada artikel biografi pengusaha sukes...Lokal maupun Internasional...please share disini aja yach...

Sukyatno Nugroho   - Es Teler 77


Anak yang bodoh di sekolah belum tentu tidak sukses dalam hidupnya di kemudian hari. ?Sekolah saya enggak pintar, bahkan enggak suka sekolah,? kenang Presiden Direktur Es Teler 77 tentang masa kecilnya. Dua kali tidak naik kelas, dan yang naik pun berada di rangking 40-an di antara 50 siswa. Karena itulah SMA-nya cuma tiga bulan.

Akhirnya kelahiran Pekalongan, Jawa Tengah, ini dikirim ayahnya, Hoo Ie Kheng, ke Jakarta, kepada pamannya. Ke Ibu Kota dengan harapan melanjutkan sekolah, tapi apa kata sang paman? ?Enggak usah sekolah, nanti saya latih dagang saja,? ujar Sukyatno menirukan ucapan pamannya. Beberapa tahun kemudian, Sukyatno sukses dengan Es Teler 77 yang juga memiliki cabang di Malaysia, Singapura, Australia, dengan total pekerja tiga ribu orang. Dan penyandang gelar doktor honoris causa ini malah berceramah di banyak universitas tentang bisnis franchise.

Awalnya, pria yang dulu bernama Hoo Tjioe Kiat ini menjadi penjaja (salesman) macam-macam barang: kancing baju, sisir, barang elektronik. Setiap hari dari Pasar Pagi, Jakarta Barat, ia naik oplet atau sepeda ke Jatinegara dan Jalan Sudirman, keduanya di Jakarta Pusat ?yang dulu banyak dipenuhi toko besi?lalu ke Tanjungpriok, Jakarta Barat. Tidak mau mengaku di mana tempat berjualannya, ia pernah dicurigai menjual barang-barang curian.

?Saya sempat putus asa,? kata Sukyatno. Pamannya memberi pelajaran: ?Kalau kamu datang sekali enggak bisa, datangi seribu kali. Kalau itu saja kamu enggak bisa, berarti kamu goblok.?

Sambil tetap berjualan barang, Sukyatno juga mencoba jadi tengkulak jual-beli tanah dan agen pengurusan surat izin mengemudi. Sampai pada suatu ketika, 1978, ia menjadi pemborong, membangun rumah dinas pesanan sebuah departemen. ?Ketika bangunannya hampir jadi, saya mau dikeroyok orang kampung. Ternyata itu tanah sengketa,? tuturnya. Akibatnya, ia terpuruk utang, sampai untuk bayar uang sekolah anaknya saja ia tidak mampu.

Ternyata Sukyatno mampu bangkit. Setelah membuka salon, ia membuat usaha es teler, terinspirasi mertuanya yang menang lomba membuat es teler. Namanya Es Teler 77 Juara Indonesia, pertama kali dibuka pada 7 Juli 1982. Selain mudah diingat, 77 adalah angka keberuntungan, katanya. Dari tenda-tenda di emperan pertokoan, ia pindah ke Jalan Lombok I dan Jalan Pembangunan, keduanya di Jakarta Pusat, karena digusur. Di dua tempat ini masih berkonsep kaki lima juga.

Lalu, bermodal nekat, pada 1987 ia pun membuka franchise di Solo dan Semarang, Jawa Tengah, sampai sekitar seratus buah. Ia akhirnya mulai masuk plaza, 1994. Selain es teler, ia juga berjualan mi tektek dan ikan bakar.

Walau sudah sukses, Sukyatno tetap merasa rakyat kecil. Menurut dia, itu karena ia terbiasa hidup sengsara sejak kecil?pada usia enam tahun sudah ditinggal ibunya, Lee Kien Nio, yang meninggal. ?Sampai sekarang saya masih senang makan di kaki lima, pakai pakaian biasa-biasa,? katanya.

Berkeinginan keras dan tekun, pantang menyerah, dan fokus menekuni satu bidang usaha merupakan kiat sukses Sukyatno.

Menikah dengan Yenny Setia Widjaja, yang saat itu juga berjualan, 1970, Sukyatno ayah tiga anak. Ia sangat memperhatikan pendidikan anak-anaknya, yang semuanya disekolahkan ke luar negeri. Ia juga mendidik mereka agar punya kepedulian sosial.

from: KCM
4/84: "Therefore, fight in the way of Allah. You are only responsible for yourself...."

Offline fighter4hire

  • Glamhoth
  • Posts: 25
    • View Profile
Re: Biografi Pengusaha Sukses
« Reply #1 on: November 23, 2006, 09:17:57 AM »
SUDONO SALIM

Di cakrawala ekonomi dan bisnis Indonesia, nama Liem Sioe Liong sudah menjadi legenda. Banyak yang lupa: hampir setengah abad yang lalu, pemuda perantau dari Futsing, Hokkian, Cina Selatan, itu memulai upayanya dengan magang pada seorang paman yang berdagang jagung, beras, kedelai -- antara lain.

Lahir sebagai Lin Shao-liang, anak kedua dari tiga bersaudara ini mengikuti jejak abangnya, Liem Sioe Hie, yang sudah mendarat di Jawa sembilan tahun lebih awal. ''Dua tahun pertama di Indonesia amat berat,'' tutur Shao-liang, yang belakangan dikenal juga dengan nama Sudono Salim.

Ketika Jepang datang, ia mulai berdagang minyak kacang kecil- kecilan di Kudus, Jawa Tengah. Kemudian mencoba nasib sebagai penyalur cengkih di kota sigaret kretek itu. Lalu, datanglah nasib baik serentak dengan saat pecahnya Revolusi 1945. Liem membantu Republik, yang membutuhkan banyak dana melawan Belanda.

Tetapi, ketika Jepang menyerah, ia sempat disrempet musibah. Berkarung-karung uang Jepang miliknya mendadak dinyatakan tidak laku, karena pemerintah menerbitkan uang baru. Ketika itu, tiap orang menerima satu rupiah uang baru tadi. ''Keluarga saya delapan orang, jadi dapat delapan rupiah, wah, edan,'' katanya mengenang.

Liem lalu mengubah taktik dagangnya. ''Bisnis itu tidak boleh atas dasar uang, tapi harus atas dasar barang,'' ia seperti memberi nasihat. Sejak itu pula ia lebih memusatkan usaha diversifikasi. Toh, ia merasa tidak bisa bergerak lincah di zaman Bung Karno. ''Dulu dagang susah, orang banyak bicara,'' katanya. ''Tapi sejak Orde Baru, dipimpin oleh Presiden Soeharto, saya ambil keputusan: apa yang harus dilakukan sebagai orang dagang.'' Dengan Pak Harto, Liem mengaku baru kenal setelah 1950-an, di Semarang.

Kini, bos perusahaan induk Liem Investors di Hong Kong, dan PT Salim Economic Development Corporation (SEDC) di Jakarta, itu sering disebut sebagai ''pengusaha terkaya nomor enam di dunia''. Jumlah hartanya mengalahkan keluarga Rotschild dan Rockefeller. Pada 1984, kekayaan kelompok ini ditaksir sekitar US$ 7 milyar. Artinya, sama dengan jumlah uang yang beredar di Indonesia ketika itu yang, menurut beberapa sumber, meliputi sekitar Rp 7 trilyun.

Liem pindah ke Jakarta pada 1951, dan mulai mengembangkan usahanya. Mula-mula ia mendirikan pabrik sabun, kemudian pabrik paku, ban sepeda, pengilangan karet, kerajinan, dan makanan. Ia juga bergerak di bidang pengusahaan hutan, bangunan, perhotelan, asuransi, perbankan, bahkan toko pakaian. Kunci sukses baginya adalah jasa. ''Kalau jasa itu jalannya betul, otomatis bisa jual lancar,'' katanya, dalam bahasa Indonesia yang tetap patah-patah.Namun, Liem keberatan usahanya dikatakan menerobos ke semua penjuru bisnis. ''Orang suka bilang ini-itu punya Liem Sioe Liong. Gila apa? Tapi kalau orang lain suka pakai nama Liem, bisa bilang apa?'' katanya kepada majalah TEMPO, media massa Indonesia pertama yang mewawancarainya, Maret 1984.

Kelompok ini juga mengaku tidak selamanya bernasib mujur. ''Dihitung-hitung, ada sekitar sepuluh perusahaan yang kami tutup, karena kalah bersaing,'' ujar Anthony Salim, nomor dua dari empat putra Liem -- yang sering disebut-sebut sebagai ''putra mahkota''. Paling tidak terdapat sekitar 37 perusahaan yang bernaung di bawah SEDC.

Selain dikenal sebagai ''raja bank'', kelompok Liem juga disebut-sebut sebagai satu di antara ''raja semen'' di dunia. Dalam setiap usaha patungan, kelompok ini selalu menonjol sebagai pemilik saham terbesar. Dan langkah itu bukannya tanpa pertimbangan. Dengan memiliki 51% saham perusahaan Hagemeier di Belanda, misalnya, ''Kami bisa menentukan policy perusahaan,'' kata Liem. ''Juga supaya bisa mengawasi ekspor dari Indonesia, misalnya hasil bumi.''

Sejak 1982, gebrakan kelompok Liem di luar negeri semakin mantap. Ia membeli, antara lain, 80% saham Hibernia Banchares, San Francisco, disusul 54,4% saham Shanghai Land Investment. Tetapi, Maret 1986, ia tersandung dalam usaha penanaman modal di Provinsi Fujian, RRC, bekas daerah kelahirannya.

Di kawasan itu, di sebuah desa peternakan tiram di Teluk Meizhou, terdapat proyek pengilangan minyak senilai US$ 800 juta. Usaha ini merupakan patungan antara China Fujian Petroleum Co., China Petrochemical International Corp., Fujian Investment & Enterprise Ltd., dan China Pacific Petroleum Ltd. Perusahaan terakhir ini, menurut surat kabar The Asian Wall Street Journal, didaftarkan di Liberia, dan ''dikontrol oleh Mr. Liem''.

Sayang, usaha patungan itu terkatung-katung, paling tidak sudah setahun. Konon, pihak RRC terlalu banyak menuntut. Mereka juga, yang memang kurang berpengalaman dalam menyelenggarakan bisnis patungan, bingung oleh melonjaknya harga barang-barang impor yang dibutuhkan kilang minyak tersebut. Pihak Liem sendiri, menurut koran tersebut, tidak begitu ambil pusing dan siap-siap menarik diri.

Menjelang usia 70, taipan yang juga sering dipanggil sebagai ''Oom Liem'' ini mengaku tidak lagi bekerja terlalu keras. ''Setiap hari saya masuk kantor jam sepuluh pagi, lalu terima tamu,'' katanya. Ia tidak merokok, juga tidak menjamah minuman keras. Kegemarannya terbatas: jogging tujuh kilometer setiap pagi, dan, kabarnya, mengunjungi klub malam. ''Saya juga sudah jarang sekali teken cek,'' katanya.

Lalu, siapa yang akan menggantikan tahta si Oom? ''Semua anak sama,'' katanya. ''Yang perlu di sini teamwork. Yang bilang Anton bakal ganti saya itu orang luar.'' Ia, memang, seperti lebih menekankan perlunya tenaga profesional. Hal ini tampak, antara lain, pada keterlibatan Liem memelopori dan menangani beberapa lembaga pendidikan, misalnya Yayasan Tarumanegara dan Prasetiya Mulya.

From: KCM
4/84: "Therefore, fight in the way of Allah. You are only responsible for yourself...."

Offline fighter4hire

  • Glamhoth
  • Posts: 25
    • View Profile
Re: Biografi Pengusaha Sukses
« Reply #2 on: November 26, 2006, 08:00:07 PM »
KURNIA


Biasa berbusana rapi dan serasi, pendiri PT Hero Supermarket ini tampak lebih mirip seorang dokter ketimbang pengusaha. Cita-citanya sejak kecil memang menerjuni dunia bisnis. ''Saya merasa tidak mampu menjadi seorang dokter, atau insinyur,'' tuturnya.

Orangtuanya pengusaha toko kelontong, berjualan barang pecah belah, dan pakaian jadi. ''Semacam grocery store,'' katanya. Ketika ia berusia sembilan tahun, toko orangtuanya dibakar habis oleh tentara pendudukan Jepang.

Beberapa tahun setelah Proklamasi Kemerdekaan RI, mereka sekeluarga pindah ke Jakarta. ''Di tempat yang baru, orangtua saya merangkak lagi dari bawah, membuka toko kecil di Gang Lebar, Pintu Besar,'' ceritanya. ''Berjualan makanan dan minuman.''

Sejak itu, Kurnia bekerja membantu orangtuanya, seraya belajar berdagang. Pada 1950-an, ia bersama kakak sekandung mendirikan CV Hero. ''Modalnya dengkul, kerja keras, ulet, dan berhemat,'' tuturnya. Usaha itu berkembang. Ia kemudian berpikir tentang mengimpor barang secara kecil-kecilan.Setelah berusaha dan berpengalaman selama lebih dari 20 tahun, CV Hero dikukuhkan, dan diubah menjadi PT Hero Supermarket, 1973. Kini, perusahaan itu mempunyai delapan cabang di Jakarta. Toko swalayan yang pertama didirikannya di Jalan Falatehan, Kebayoran Baru. ''Usaha kami ini ditunjang kerja sama dengan Bambang Wiratmaji Soeharto, pimpinan suatu supermarket,'' ceritanya.

Dalam mengelola perusahaannya, Kurnia sangat memperhatikan dua hal: mempelajari dan mengembangkan teknik perdagangan, dan selalu memperbaiki pola dalam mengatur karyawan. ''Tegasnya, marketing dan personalia harus mendapat porsi penanganan secara serius,'' ujarnya. Didukung 700 karyawan, PT Hero Supermarket tidak bergerak di bidang usaha lain. Terhadap saingan, ia senantiasa bersikap tenang dan tidak menggebu-gebu. ''Yang penting, kami berusaha selalu meningkatkan pelayanan, melengkapi penyajian barang, dan menjaga mutu.''

Setiap hari Kurnia bangun pukul lima, segera sesudah itu jogging. Berangkat ke kantornya sebelum pukul delapan. Falsafah hidupnya, ''Kerja sebatas kemampuan, dan belajar tidak hanya lewat pendidikan formal.'' Seminggu dua kali, ia berenang. Tiap Sabtu dan Minggu, ia santai bersama keluarga.
4/84: "Therefore, fight in the way of Allah. You are only responsible for yourself...."

Offline fighter4hire

  • Glamhoth
  • Posts: 25
    • View Profile
Re: Biografi Pengusaha Sukses
« Reply #3 on: November 26, 2006, 08:01:38 PM »
Buletin wongsolo, 02 Juni 2003 ,23:46 WIB
Bab I, MEMBANGUN WIRAUSAHA MUSLIM
Wongsolo.com- A. PENDAHULUAN

Bekerja dan berusaha, termasuk berwirausaha boleh dikatakan merupakan bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia karena keberadaannya sebagai khalifah fil-ardh dimaksudkan untuk memakmurkan bumi dan membawanya ke arah yang lebih baik ( QS. 11/Hud : 61 )

Dalam kamus Bahasa Indonesia, wirausaha diidentikkan dengan wiraswasta, sehingga wirausahawan dapat disebutkan sebagai ?orang yang pandai atau berbakat mengenal produk baru, menentukan cara produksi baru, dan menyusun pedoman operasi untuk pengadaan produk baru,memasarkannya, serta mengatur permodalan operasinya. ( Suryanto (ed), Kamus Lengkap Bahasa Indonesia, Surabaya, Apollo, 1977 Hal 601 )
Akan tetapi adalah suatu kenyataan bahwa aktifitas berwirausaha merupakan bidang kehidupan yang kurang berkembang secara memuaskan di kalangan masyarakat pribumi atau masyarakat muslim Indonesia. Banyak factor psikologis yang membentuk sikap negatif masyarakat terhadap profesi wirausaha. Pertama, image lama yang melekat pada orang yang aktif pada bidang ini, antara lain sifat agresif, ekspansif, bersaing tidak jujur, kikir, sumber penghasilan tidak stabil. Image ini menyebabkan sebagian besar masyarakat kita tidak tertarik untuk berwirausaha. Para orang tua sebagian besar menginginkan anaknya menjadi pegawai negeri, pegawai di perusahaan swasta terkenal, jadi insinyur, dokter, pilot, tentara dan jabatan ? jabatan keren lainnya. Hampir tidak ada yang menginginkan anaknya jadi wirausahawan. Kalaupun ada yang berminat, sangat terbatas di kalangan mereka yang tidak diterima di perguruan tinggi, pegawai, tentara dan sebagainya.
 
Buletin wongsolo, 02 Juni 2003 ,23:47 WIB
BAB II, SEKILAS PERJALANAN HIDUP DAN USAHA PUSPO WARDOYO
Wongsolo.com- A. Disiplin dan kerja keras ditanamkan orang tua sejak kecil

Kebanyakan orang tua kita (termasuk orang tua saya) selalu mempunyai cita-cita agar anak-anaknya kelak menjadi pegawai negeri, tentara, polisi, dokter atau insinyur yang nanti bisa bekerja di perusahaan-perusahaan besar. Kalau disurvey sekarang pun, saya yakin apabila para orang tua ditanya pasti mendambakan pekerjaan yang seperti di atas. Jarang sekali ataupun bahkan tidak ada yang mempunyai cita-cita jadi pengusaha. Memang tidak mutlak salah, pilihan orang tua kita itu, tetapi harusnya proporsi agar anaknya menjadi pengusaha makin lama harus semakin besar dan nantinya bisa dominan. Kalau hal ini terjadi saya yakin bangsa ini akan menjadi kuat secara ekonomi.
(Alm) orang tua saya dulu mempunyai profesi sebagai pedagang daging ayam di pasar ( pagi), sedangkan siang sampai malam membuka warung ayam untuk mahasiswa (kebetulan rumah dekat kampus UNS Solo). Dengan menjual berbagai menu siap saji seperti ayam goreng, ayam bakar, garang asem ayam dan masakan ayam lainnya warung orang tua sangat banyak pengunjungnya dan menjadi idola di kalangan mahasiswa dan juga masyarakat setempat, karena cita rasanya beda dengan yang lain dan harganya murah. Dari hasil jualan tersebut alhamdulillah kami 8 bersaudara dapat sekolah semua sampai tamat SMU dan 4 orang tamat perguruan tinggi termasuk saya. Suatu prestasi yang menurut saya patut diacungi jempol. Tetapi apa yang menjadi cita-cita orang tua kami, tidak lain agar anak-anaknya menjadi pegawai negeri. Dan salah satunya saya menjadi guru SMU.
Itulah realitas yang umum terdapat di masyarakat. Kalau dipikir mengapa kami tidak disuruh untuk membesarkan warung ayam menjadi bisnis Rumah Makan yang profesional ? Tetapi itulah sebuah jalan kehidupan saya. Dan kasus seperti ini saya yakin banyak sekali.
Menyembelih sampai membersihkan ayam untuk dimasak, menjadi aktivitas sehari-hari mulai saya berumur 13 tahun. Pagi-pagi selesai shubuh saya sudah berkecimpung dengan ayam, setelah selesai semua baru bisa berangkat ke sekolah. Tidak itu saja, setelah pulang sekolah sampai larut malam,saya selalu terlibat membantu warung ayam orang tua. Dan hal itu terus saya lakukan sampai tamat kuliah. Kadang-kadang memang ada rasa iri melihat kawan-kawan yang mempunyai banyak waktu untuk bermain. Akhirnya apa yang dicontohkan orang tua mengenai kedispilinan dan kerja keras sangat bermanfaat dalam membentuk jiwa wirausaha saya dan hasilnya dapat saya rasakan. Saya memang tidak sendiri, tetapi seluruh anggota keluarga juga turut membantunya.
Rumah selain untuk tempat tinggal juga dipakai untuk berjualan. Hal ini berakibat saya mempunyai banyak kawan dan kenalan. Karena banyak tamu yang makan dan menjadi pelanggan tetap kami. Pengalaman interaksi saya dengan pelanggan-pelanggan warung kami waktu itu juga sangat membantu di dalam membentuk jiwa saya ( public relation).
Kemudian saya menjadi guru bidang studi pendidikan seni di SMU Negeri I Blabak Muntilan. Apa yang menjadi cita-cita orang tua saya terkabulkan. Menjadi Guru SMU awalnya memang senang, dapat gaji tetap, bisa beli apa-apa yang saya butuhkan waktu itu, dan dihormati murid-murid merupakan suatu kebanggan tersendiri. Mengajar selama tiga tahun bukan menambah kecintaan saya pada dunia pendidikan (guru). Hati kecil mulai gelisah, kok rasanya mulai tidak cocok dengan panggilan jiwa saya, dan itu terus menghantui jiwa saya. Akhirnya dengan berbagai pertimbangan saya keluar dari pegawai negeri (PNS). Ada dua alasan mendasar mengapa saya keluar, yaitu :
- Saya memang kurang berbakat menjalani profesi sebagai guru, tidak bisa mengembangkan diri dan rasanya kurang merdeka, semua sudah ada aturan baku, saya tidak bisa menciptakan hal-hal baru, sehingga saya rasa kurang optimal bekerja.
- Saya juga merasakan dari penghasilan (gaji) tidak dapat mencukupi biaya hidup keluarga dan sifatnya statis.
Dan akhirnya saya kembali ke kota kelahiran saya.

B. Hijrah membawa berkah
? Barang siapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezeki yang banyak, Barang siapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya , kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ketempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya disisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang? (An-Nisaa : 100)

Setelah keluar dari PNS saya balik ke kampung halaman saya di Solo. Banyak saudara dan kawan bingung melihat saya pulang kampung dan membuka Ayam Goreng kaki lima di Kleco Solo, bahkan tidak sedikit yang berolok. Dengan kesabaran dan ketabahan, serta dibantu oleh 2 orang saya menekuni usaha ini. Sedikit demi sedikit usaha saya berkembang. Usaha saya ini termasuk perintis atau pionir kaki lima lesehan di kota Solo ( 1986). Dan sekarang sudah tak terhitung lagi warung lesehan seperti yang saya rintis ini.
Suatu hari datang kawan saya, seorang penjual bakso di Medan (saat itu pulang ke Solo) menyampaikan bahwa prospek bisnis rumah makan di Medan sangat bagus. Dengan enteng dia mengatakan bahwa Medan itu tidak jauh, lebih dekat dibandingkan Semarang, perjalanan hanya 3,5 jam saja, demikian dia memotivasi saya. Peluang ini akhirnya saya ambil dengan segala resiko. Karena perhitungan saya kalau saya di Solo terus, rasanya sulit untuk berkembang dengan pesat, mengingat Solo waktu itu kotanya kecil (kurang hetereogen), persaingan sangat ketat, karena. sudah banyak Rumah Makan Ayam Goreng/Bakar yang sudah besar.
Akhirnya usaha yang ada diteruskan oleh kawan saya dan sampai sekarang menjadi Rumah Makan yang cukup terkenal di Solo ( tetapi perkembangannya tidak pesat). Dengan berbekal uang seadanya saya berangkat ke Medan. Karena modal tidak cukup, maka saya berusaha mencari modal di Jakarta. Saya memang berprinsip tidak mau meminta-minta kepada siapapun untuk mendapatkan modal dalam rangka mengembangkan bakat saya ini. Kebetulan suatu hari saya membaca pengumuman di suatu surat kabar bahwa ada lowongan menjadi GURU di Perguruan Wahidin Bagan siapi-api. Walaupun harus menjadi guru lagi tetapi saya sudah mempunyai target bahwa saya bekerja mencari modal untuk membiayai bakat saya. Akhirnya saya mendaftar dan diterima setelah melalui serangkaian test. Kemudian saya mengajar di perguruan Wahidin selama 2 tahun yaitu tahun 1989 ? 1991. Di tempat kerja inilah saya mendapatkan satu istri Rini Purwanti, SE (alumnus FE UGM), yang merupakan teman seprofesi.
Dari hasil kerja selama dua tahun terkumpul uang sebesar Rp 2.400.000,-. Akhirnya kami putuskan untuk berangkat ke Medan. Dari uang tersebut sebagian kami gunakan untuk membeli sepeda motor, sebagian untuk kontrak rumah dan yang Rp 700.000,- ( tujuh ratus ribu rupiah ) kami gunakan untuk modal kerja jualan Ayam Bakar Kaki Lima, yaitu di Jl SMA 2 Padang Golf Polonia Medan.
Mengapa ayam bakar, Karena ini merupakan wasiat yang saya terima. Padahal sebelumnya saya jualan ayam goreng. Tiga hari sebelum ayah meninggal, ayah sempat berpesan kepada saya agar jualan ayam bakar, maka nanti insyaAllah sukses. Waktu itu kata-kata ayah saya, saya simpan saja. Kemudian baru saya ingat dan saya jalankan dan Alhamdulillah benar.
Walaupun sudah ada pengalaman, awal-awal usaha saya tidak langsung menuai hasil. Saat itu Ayam Bakar belum ada di Medan, dan sayalah yang pertama. Saya hanya jualan nasi dan ayam bakar, tidak ada menu lainnya. Setiap harinya hanya bisa menjual 3 ? 4 ekor/hari. Saya tidak mempunyai karyawan, semua saya lakukan sendiri. Istri juga tidak terlibat, mungkin waktu itu masih malu. Hal ini berjalan sampai hampir satu tahun.
Sedangkan istri melamar dosen di Politeknik USU Medan, Alhamdulillah diterima. Melihat perkembangan yang kurang bagus, istri sering membujuk saya meminta untuk berhenti jualan (karena malu), menganggap pekerjaan ini remeh. Bukan itu saja, bahkan mertua saya pernah pesan kepada istri saya, agar saya bertobat berdagang dan menjadi guru kembali. Kendala juga sering melanda di dalam operasional usaha saya, suatu saat makanan yang sudah saya masak di rumah, tumpah di jalan karena jalanan licin sehabis hujan, sehingga terpaksa pulang dan masak lagi. Juga sering seharian hujan tidak berhenti, sehingga tidak ada tamu yang datang. Itu semua adalah cerita-cerita pahit yang justeru membuat cambuk pada diri saya untuk besungguh-sungguh dan memotivasi saya untuk membuktikan bahwa saya bisa menunjukkan keberhasilan. Dengan kesabaran dan ketaqwaan saya terus jualan dan terus meyakinkan istri bahwa usaha ini insya?Allah akan maju,
Pelan tapi pasti usaha yang saya rintis ini sudah mulai tampak kemajuannya. Sadar akan perkembangan ini saya tidak mampu lagi menanganinnya sendiri, akhirnya saya rekrut 2 karyawan untuk membantu, kebanyakan adalah tetangga saya ( sekitar rumah kontrakan saya). Walaupun sudah punya karyawan pekerjaan-pekerjaan utama tetap saya kerjakan sendiri, terutama menyangkut masakan karena saya harus menjaga kualitas (quality controll).
Sampai suatu saat, salah satu karyawati saya rumahnya akan disita oleh Rentenir, karena bapaknya tidak sanggup membayar. Dia menangis datang kepada saya untuk meminta bantuan untuk pinjam uang Rp 800.000,- . Selama dua tahun berjualan tabungan saya sebesar uang Rp 1.300.000,- di BRI. Setelah saya certikan kepada istri dan istri mengiyakan, mudah-mudahan ini perintah Allah, akhirnya saya kasihkan uang itu walaupun dengan berat hati rasanya. Dengan mohon ridha dari Allah, semoga ini menjadikan amal saya. Kadang kita harus berani berkorban untuk kemaslahatan. Merasa terima kasih, karyawati saya itu membawa seorang wartawan yang merupakan kawan suaminya. Akhirnya ditulislah sebuah profile ? Sarjana Buka Ayam Bakar Wong Solo .? di koran Waspada Medan .
Alhamdulillah, Obrolan dengan si wartawan ternyata menjadi profile koran ini. Itu terjadi pada suatu hari tahun 1992. Keesokan hari atau setelah profile tersebut, ratusan konsumen mendatangi warung saya. Seratus potong ayam ludes terjual hari itu dan terus meningkat hingga 200 potong pada hari-hari berikutnya. Omzet juga ikut membubung menjadi sekitar Rp 350 ribu/hari. Momen ini sekaligus menyadarkan saya akan dua hal, yaitu :
- bahwa di dalam berjualan/berbisnis kita harus melakukan promosi dan publikasi serta membuat sensasi-sensasi sehinga nama kita bisa dikenal dimasyarakat
- Sisihkan sebagian uang kita atau keuntungan kita untuk orang lain yang membutuhkan. Saya selalu menyisihkan 10 % keuntungan untuk saya berikan kepada orang yang lebih susah daripada saya.



C. Goleko Jeneng dulu, Jenang Belakangan
Itu adalah pepatah jawa, jeneng artinya Nama, sedangkan Jenang (pulut/ketan) artinya uang/keuntungan/hasil. Jadi kalau kita mau sukses janganlah tergesa-gesa untuk menikmati hasilnya tapi lebih pada bangunlah nama/brand/merk terlebih dahulu. Kalau Nama/brand/merk kita sudah kuat maka jenang/uang/hasil akan mengikuti kita.
Bisnis rumah makan merupakan bisnis jasa, disamping kualitas makanan (cita rasa harus enak), beda dengan lainnya (diferensiasi), ada hal-hal penting yang harus diperhatikan yaitu, pelayanan, dan Value (nilai). Nama/brand sangat terkait dengan value. Value bisa di tafsirkan sebagai gengsi.
Awalnya tamu-tamu saya malu menyebut mereka makan di Wong Solo, tetapi sekarang banyak tamu bangga kalau mereka makan di Wong Solo. Kasus ini benar-benar terjadi. Dan ini berkaitan dengan gengsi tadi
Untuk membangun brand/nama ( image building) kita harus berani mengeluarkan biaya yang jumlahnya tidak kecil. Kasus seperti rumah makan yang konsumennya sifatnya masal (banyak) peran brand ini sangat besar, sehingga brand harus dibangun dan dijaga terus menerus.
Saya selalu membuat suasana rumah makan saya selalu tampak baru. Dengan pengecatan, renovasi di sana-sini, penambahan ornamen-ornamen sehingga tamu kalau datang akan senang. Orang lain kadang melihat hal ini adalah pemborosan, atau mutlak sebagai cost (biaya), tetapi saya melihat ini adalah investasi yang nantinya akan sangat mempengaruhi masa depan rumah makan saya. Ini salah satu cara saya menjaga gengsi tadi dan juga membangun image.
Saya selalu berusaha bagaimana membuat tamu saya kerasan dan mau kembali lagi. Saya selalu menempatkan diri sebagai abdi/pelayan dihadapan tamu. Saya memperlakukan pelanggan-pelanggan saya seperti saudara, saya berusaha untuk mengetahui nama-nama mereka sehingga hubungan dengan pelanggan terasa akrab, saya selalu berusaha mengetahui nama-nama pelanggan dengan cara pura-pura ada yang mencari walaupun salah, untuk kesempatan tanya nama, selanjutnya saya selalu menegur dan menyapa dengan nama agar merasa bangga diantara teman-temannya. Saya juga selalu bertanya apa keluahan-keluhannya selama ini. Masukan-masukan pelanggan juga saya perhatikan untuk terus memperbaiki pelayanan. Banyak tamu saya yang datang disamping makan tentunya, juga untuk bersilaturahmi dengan saya. Bahkan lucunya setelah makan pelanggan saya mengucapkan terima kasih kepada saya. Bahkan kalau mereka lama ( 1 minggu) tidak datang mereka minta ma?af dan dengan berbagai alasan seperti keluar kota, sedang sibuk atau alasan lainnya. Dan 75 % lebih pelanggan-pelanggan saya masih setia datang di outlet Wong Solo dimanapun berada sampai sekarang.
Sedikit-demi sedikit jumlah menu saya tambah sehingga lebih bervariasi sehingga tamu mempunyai banyak pilihan. Satu cacatan penting, sebelum menu ini saya tampilkan saya selalu melakukan uji coba berkali-kali sampai mendapatkan rasa yang benar-benar cocok, baru menu itu saya tampilkan, sehingga saya sangat hati-hati dalam hal ini. Untuk penampilan karyawan sedikit demi sedikit juga saya perbaiki, yang sebelumnya tidak pakai seragam, sekarang memakai seragam sehingga penampilan lebih bagus. Semua usaha-usaha di atas ujung-ujungnya adalah membangun image (citra).
Disamping usaha-usaha yang sifatnya internal, saya juga melakukan promosi secara tidak langsung/terselubung lewat tulisan-tulisan saya di koran seperti profil-profil bisnis. Dengan tulisan ini menurut saya lebih bagus, artinya lebih masuk ke dalam pikiran konsumen dari pada saya harus menawarkan diri secara vulgar misal, ? Datanglah ke Rumah Makan Saya, Yang Enak, Murah, Kualitas Bagus?. Saya paling tidak suka iklan seperti itu. Karena sangat subyektif sehingga pembaca pun kadang-kadang malas, dan itu sudah sangat biasa.
Menurut saya iklan yang paling efektif adalah dari mulut ke mulut Tetapi bagaimana dari mulut ke mulut ini kita masalkan melalui press release. Tetapi istilah mulut ke mulut ini dalam era sekarang perlu direkayasa, Artinya kadang kita perlu membuat suatu profil atau bahkan konflik-konflik (positif) dalam bentuk tulisan-tulisan di koran atau di media cetak lainnya bahkan media elektronik. Untuk itu kadang kita undang wartawan untuk membantu keperluan ini. Kalau sudah sekali muncul dengan bagus, nanti media-media lain pasti akan turut meliputnya. sehingga Dengan cara ini Image juga dengan cepat terbangun, dan masih banyak lagi.
Itu semua tentu butuh biaya yang tidak kecil, tapi kalau itu merupakan investasi jangka pajang, harus kita lakukan.

D. Filosofi Hidup dan Bisnis
Berbicara mengenai filosofi, saya sebenarnya mempunyai suatu pandangan yang sederhana tetapi maknanya sangat dalam bahwa hidup ya bisnis, bisnis ya ibadah, hidup ya ibadah, jadi ketiganya walaupun secara istilah berbeda tetapi bagi saya maknanya sama, tidak bisa dipisahkan satu dengan yang lainnya.
? Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih ?, ( yaitu) : Kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. ? (QS; Ash Shaff : 10-11)

? Dan Aku (Allah) tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah-Ku (ibadah)? (QS: Adz-dzaariyat : 56)


Dua ayat di atas jelas bahwa antara hidup, bisnis, ibadah itu merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan.
Kunci sukses Ayam Bakar Wong Solo tidak lepas dari hukum-hukum Allah dan Kami memahami bahwa hal terpenting dalam menjalankan roda perniagaannya adalah bagaimana suatu pekerjaan tersebut justru dapat menyelamatkan diri dari siksa api neraka. Sehingga insan Ayam Bakar Wong Solo memandang Bekerja Adalah beribadah. Di setiap outlet tersedia sarana peribadatan berupa Mushalla dan mewajibkan pendalaman Agama bagi para staff dan karyawan secara terus-menerus.
Jadi tujuan sukses insan Ayam Bakar Wong Solo yaitu usaha profesional yang maju dan islami dalam rangka terhindarnya insan Ayam Bakar Wong Solo dari azab yang pedih dan bermanfaat bagi keluarga, masyarakat serta sukses dunia dan akhirat.
Di samping berbisnis tentu saya juga harus mengurus rumah tangga( istri dan anak-anak) karena saya adalah suami ( kepala keluarga). Kalau rumah tangga ini tidak kita manage, bisnis kita pasti akan kacau. Sadar akan hal ini, dari awal saya sudah sepakat dengan istri bahwa resiko karier saya adalah seperti ini, maka kita harus menjalaninya dengan ikhlas, dan masing-masing harus tahu betul dan konsisten untuk menjalankan hak dan kewajibannya secara proporsional. Dan Alhamdulillah semua berjalan lancar-lancar saja. Sekali lagi saya sampaikan bahwa peran keluarga sangat besar di dalam kesuksesan bisnis kita.


E. Dipercaya Lembaga Keuangan
Usaha yang saya geluti terus berkembang dan berkembang dan akhirnya, pertengahan tahun 1993, BNI menawarkan bantuan pinjaman tanpa agunan (bantuan pegel kop/pengusaha golongan lemah dan koperasi). Sebesar Rp 2 juta. Tanpa saya mengajukan permohonan pinjaman sebab memang tak butuh. Namun, saya setuju dan menggunakannya untuk memperluas warung sekaligus mengganti kompor minyaknya dengan kompor gas yang lebih modern.
Penambahan fasilitas semakin membuat usaha terus berkembang dan akhirnya saya menjadi anak emas BNI, berbagai fasilitas ditawarkan dalam rangka pengembangan usaha saya tersebut.
Melihat prospek bisnis yang cukup bagus, pada tahun 1997, lembaga keuangan non bank, yaitu PT Sarana Sumut Ventura (PT SSUV), tertarik untuk membiayainya. Gayung bersambut, saya memang telah mempunyai niat untuk mengembangkan RM Ayam Bakar Wong Solo Go nasional. Bersama PT SSUV, RM Wong Solo mulai mengawali program Go Nasionalnya dengan membuka gerainya di Sumatera (Medan, Pekanbaru ), Jawa (Surabaya, Solo, Semarang, Ungaran, Yogyakarta, dan Malang). Sedangkan Bali bekerjasama dengan PT Sarana Bali Ventura ( PT SBV).
Memasuki tahun 2002 RM Wong Solo mulai memasuki Ibu kota Jakarta. ?Kepung Jakarta? , menjadi tekad bulat untuk mengusai pasar ibu kota ( makanan tradisional). Beberapa investor perorangan mulai bergabung. Mereka mengadakan patungan dengan rekan/kawannya untuk membuka RM Wong Solo di Jakarta ( Kalimalang, Bintaro, Cibubur, Bogor, Fatmawati, Semanggi Pluit dan seterusnya)
Melihat perkembangan outlet-outlet di Jakarta yang cukup menjanjikan, lembaga keuangan PT Permodalan Nasional Madani Venture Capital,Bank BNI Syariah, Bank Muamalat tertarik untuk membiayai pengembangan RM Wong Solo dalam rangka Go Nasional dan internasional.

Dari perkembangan itu, satu hal yang harus saya jaga adalah amanah orang yang percaya kepada saya. Saya selalu berusaha untuk membayar tepat waktu kemudian menggunakannya sesuai dengan rencana atau proposal. Usaha kita harus berprospek, Kalau prospek modal tidak perlu kita cari tetapi akan datang dengan sendirinya


F. PERKEMBANGAN USAHA

Sampai saat ini RM Wong Solo telah memiliki 27 outlet yang tersebar di kota-kota besar di Sumatera, Jawa, dan Bali. RM Wong Solo masih tetap memfokuskan usahanya di bidang restoran, belum ada niat untuk diversifikasi usaha.
Di tahun 2002 ini RM Wong Solo telah membuka gerainya di Kota Jakarta tepatnya pada tanggal 24 Januari 2002, tepatnya di Jl Meruya hilir 36 Kebon Jeruk Jakarta Barat. Alhamdulillah, kehadiran RM Wong Solo di ibu kota jakarta ini mendapat sambutan yang cukup bagus. Hal ini dapat dilihat mulai pembukaan sampai saat ini, banyak tamu rela antri menunggu tempat duduk yang kosong untuk menikmati menu-menu RM Wong Solo, terutama hari sabtu, minggu, dan hari-hari libur nasional.
Melihat perkembangan yang cukup bagus tersebut maka wong solo menambah outletnya yang ke dua di Jakarta yaitu, di Jl Kalimalang Kav DKI A-2 no 8/9 pondok kelapa Jakarta Timur pada tanggal 7 Maret 2002, Serta outletnya yang ke tiga di Jakarta yaitu di kawasan Bintaro Jaya sektor VII tanggal 11 Juli 2002, Jakarta Selatan, kemudian menyusul di Cibubur, Bandung, Pondok Gede, Kelapa Gading, Fatmawati, kafe Semanggi, Pluit, Rawamangun. Bogor, Kedoya, Casablanca, dan Cikarang.
Ditargetkan tahun 2005 ini RM Wong Solo akan membuka 25 outlet di wilayah Jabotabek, RM Wong Solo menggunakan strategi ?Kepung Jakarta ? artinya Wong Solo memasuki Jakarta dimulai dari daerah pinggiran Jakarta. Dengan strategi ini diharapkan Wong Solo akan ? menguasai ? Jakarta dari pinggiran. Target itu memang tidak terlalu berlebihan mengingat potensi jakarta yang sangat besar. Hal ini juga didukung oleh keberadaan Wong Solo yang telah memiliki jaringan yang luas dari Medan sampai Bali, adanya standarisasi bumbu dan rasa, serta sistem operasional yang sudah dibakukan.
Sedangkan untuk luar Jawa dan Sumatera RM Wong Solo mengembangkan outletnya di Batam, Pontianak Balikpapan, Makasar.
RM Wong Solo juga terus bertekad mengembangkan gerainya baik di Luar negeri (Malaysia dan Singapura). Negara-negara tersebut dipilih karena alasan serumpun artinya selera makannya tidak jauh berbeda dengan bangsa kita. Khusus untuk Malaysia, RM Wong Solo sudah begitu dikenal, terutama yang ada di Medan dan Pekanbaru. Sudah banyak sekali wisatawan Malaysia yang yang datang di RM Wong Solo, bahkan boleh dibilang seminggu sekali wisatawan Malaysia datang. Bahkan ada cerita, ?ketika rombongan Malaysia datang ke Surabaya, oleh Tour Guide-nya diajak makan ke suatu restoran. Mereka menolak dan minta makan di RM Wong Solo. Tour Guide-nya bingung apakah di Surabaya ada RM Wong Solo ? (waktu itu RM Wong Solo Surabaya baru saja dibuka). Akhirnya dicarilah RM Wong Solo dan ketemu.? Ketenaran RM Wong Solo di masyarakat Malaysia tidak bisa dipungkiri salah satunya adalah peran media elektronik terutama TV yaitu TV3 dan TV1. RM Wong Solo pernah dimuat di acara niaga tahun 1998 di TV 3 dengan durai ? 15 menit selama dua kali. Dan di tahun 2001 ini juga diliput oleh TV1 Malaysia dan disiarkan pada acara Salam Nusantara selama lebih kurang 15 menit juga. Banyak pengusaha dari negeri jiran itu untuk membeli Wong Solo.
Di samping mengembangkan outlet stand alone ( berdiri sendiri), ke depan Wong Solo juga mengembangkan usahanya di mallmall dan super market. Hal ini penting terhadap perkembangan ke depan mengingat orang cenderung untuk melakukan hal-hal yang bersifat efisien mengingat terbatasanya waktu, tenaga, dan biaya. Trend ke depan orang cenderung melakukan one stop shoping, dan mall menjadi pilihan utama.
4/84: "Therefore, fight in the way of Allah. You are only responsible for yourself...."